HUBUNGAN SELF CARE ACTIVITY DENGAN TINGKAT DEPRESI PADA PASIEN CONGESTIVE HEART FAILURE DI POLIKLINIK JANTUNG RSU FAMILI HUSADA

  • Luh Desy Suandari stikes bina usada bali
  • Putu Wira Kusuma Putra STIKes Bina Usada Bali
  • A. A. Kompiang Ngurah Darmawan STIKes Bina Usada Bali

Abstract

Depresi merupakan kondisi yang rentan dialami oleh pasien Congestive heart failure, dimana keadaan patologis gagal jantung seperti kerusakan struktur dan fungsi jantung secara tidak langsung mempengaruhi kualitas hidup pasien, serta tingginya angka rehospitalisasi dan mortalitas dapat menyebabkan timbulnya keterbatasan fungsional dan distress psikologis bagi pasien. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Hubungan Self Care Activity Dengan Tingkat Depresi Pada Pasien CHF. Jenis penelitian ini adalah kuantitatif dengan desain deskriptif korelasional dengan pendekatan cross sectional. Penelitian ini dilakukan di Poliklinik Jantung RSU Famili Husada. Pengambilan sampel dengan menggunakan nonprobability sampling dengan teknik proposive sampling, diperoleh sampel 50 orang. Hasil penelitian menunjukkan dari 50 responden sebagian besar  memiliki tingkat depresi sedang yaitu 30 responden (60%). Sedangkan self care activity sebagian besar memiliki self care activity yang cukup yaitu 36 responden (72%).  Hasil uji rank spearman  test menunjukan nilai p-value 0,000  α = 0,05 yang artinya ada hubungan self care activity dengan tingkat depresi pada pasien CHF di poliklinik Jantung RSU Famili Husada.

Downloads

Download data is not yet available.

References

Praptiwi, W. S. (2017). Gambaran Tingkat Depresi Pada Penderita Congestive Heart Failure (CHF) Di Poliklinik Jantung Rumah Sakit Umum Pusat Dokter Soeradji Tirtonegoro Klaten. Universitas Muhammadiyah Surakarta.
Published
2021-03-30
How to Cite
Suandari, L. D., Putra, P. W. K., & Darmawan, A. A. K. N. (2021). HUBUNGAN SELF CARE ACTIVITY DENGAN TINGKAT DEPRESI PADA PASIEN CONGESTIVE HEART FAILURE DI POLIKLINIK JANTUNG RSU FAMILI HUSADA . Jurnal Ilmiah Keperawatan Imelda, 7(1), 90-96. https://doi.org/10.2411/jikeperawatan.v7i1.490